Ikan Kerapu Airtawar

Ikan Kerapu Bebek (Chromileptes altivelis) 

Ikan Kerapu Bebek (Chromileptes altivelis)
Ikan Kerapu Bebek (Chromileptes altivelis)
Seputarikan Kerapu bebek (Chromileptes altivelis) , keluarga ikan sering ditemukan di terumbu karang dan sangat berharga untuk kualitas dagingnya, menghadapi ancaman penting untuk kelangsungan hidup mereka.
Sebagai bagian dari Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) Species Survival Commission, sebuah tim ilmuwan telah menghabiskan sepuluh tahun terakhir menilai status dari 163 spesies kerapu di seluruh dunia.
Mereka melaporkan bahwa 20 spesies (12%) berada pada risiko kepunahan jika kecenderungan saat ini berlanjut overfishing, dan tambahan 22 spesies (13%) yang Hampir Terancam Punah.

Fakta

Temuan ini dipublikasikan secara online pada tanggal 28 April dalam jurnal Ikan dan Perikanan. “Ikan adalah salah satu sumber daya terakhir hewan dipanen secara komersial dari alam oleh manusia, dan kerapu adalah salah satu ikan yang paling diinginkan,” kata Dr Luiz Rocha, Kurator dari ilmu pengetahuan tentang ikan di California Academy of Sciences, dan salah satu penulis kertas.”Sayangnya, persepsi yang salah tentang sumber daya laut yang tak terbatas masih umum dalam masyarakat kita, dan dalam rangka melestarikan kerapu dan sumber daya laut lainnya kita perlu membalikkan mentalitas lama ini.”

Tim memperkirakan bahwa setidaknya 90.000.000 kerapu ditangkap pada tahun 2009. Ini mewakili lebih dari 275.000 metrik ton ikan, meningkat 25% dari tahun 1999, dan 1600% lebih besar dari angka 1950.Laut Karibia, Brasil pesisir, dan Asia Tenggara adalah rumah bagi sejumlah amat tinggi dari 20 spesies kerapu Terancam. (Spesies A dianggap “Terancam” jika Critically Endangered, Endangered, atau Rentan bawah kriteria IUCN.)

Sistematis

Kerapu adalah salah satu spesies terumbu karang yang mempunyai pasar harga tertinggi (diperkirakan multi-miliar dolar per tahun industri), sangat diakui untuk kualitas daging mereka, dan sering di antara ikan-ikan karang pertama yang dieksploitasi secara berlebihan.
Hilangnya mereka dari terumbu karang bisa mengganggu keseimbangan ekologi ekosistem terancam, karena mereka adalah predator di mana-mana dan dapat memainkan peran besar dalam mengendalikan kelimpahan hewan jauh di bawah rantai makanan.

Sayangnya, kerapu memakan waktu bertahun-tahun biasanya 5-10 untuk menjadi matang produksi, membuat mereka rentan untuk waktu yang relatif lama sebelum mereka dapat mereproduksi dan mengisi populasi mereka.Selain itu, perikanan telah mengeksploitasi perilaku alami mereka mengumpulkan dalam jumlah besar selama musim kawin. Para ilmuwan juga menyimpulkan bahwa pertanian kerapu (budidaya) belum dikurangi overfishing di alam liar.

Ikan Kerapu Airtawar | seputarikan | 4.5