Ikan Baronang

Ikan Baronang (Siganus sp)

Ikan Baronang (Siganus sp)
Ikan Baronang (Siganus sp)
Seputarikan Baronang atau spinefoots adalah ikan perciform dalam keluarga Siganidae. 28 spesies dalam genus tunggal, Siganus. Dalam beberapa klasifikasi sekarang usang, spesies Spesies lain, seperti Spinefoot bertopeng (S. puellus), menunjukkan bentuk tereduksi dari pola garis. Baronang yang asli ke perairan dangkal di Indo-Pasifik, tetapi S. luridus dan S. rivulatus telah menjadi mapan di Mediterania timur melalui migrasi Lessepsian.

Deskripsi dan Ekologi 

Baronang terbesar tumbuh sekitar 53 cm, tetapi sebagian besar spesies hanya mencapai antara 25 dan 35 cm, Semua memiliki besar, mata gelap dan kecil, mulut agak seperti kelinci. Sebagian besar spesies memiliki baik warna-warna cerah atau pola yang kompleks.

Fitur lain baronang adalah sirip perut mereka, yang terbentuk dari dua duri, dengan tiga jari lunak. Sirip punggung dikenakan 13 duri dengan 10 di belakang, sementara sirip dubur memiliki tujuh duri dan sembilan jari belakang, duri sirip dilengkapi dengan kelenjar racun yang berkembang dengan baik.

Semua baronang adalah diurnal, beberapa hidup bergerombol, sementara yang lain hidup lebih menyendiri di antara terumbu karang. Mereka adalah herbivora, makan ganggang bentik di alam liar. Mereka petelur pelagis. Banyak yang memancing untuk di konsumsi/makan dan lebih berwarna spesies-terutama foxfish tersebut – sering disimpan di akuarium.

Di akuarium, mereka makan berbagai sayuran segar dan ganggang. Perawatan harus diperhatikan selama pemeliharaan akuarium dan pembersihan, seperti baronang sering mudah takut dan akan menggunakan duri berbisa mereka dalam pertahanan. Racun mereka untuk manusia dewasa tidak mengancam jiwa, tapi menyebabkan sakit parah.

Taksonomi 

Kelompok lain yang cukup kecil berisi, misalnya, S. canaliculatus / S. fuscescens) kompleks. Sisa Siganus, termasuk foxfaces. Garis keturunan lain mungkin ada dan membuat usang perbedaan agak lemah antara kelompok kedua dan ketiga.
Juga, tidak diketahui di mana jenis spesies S. rivulatus akan jatuh, maka nama-nama untuk ketiga subgenera atau genera tidak ditetapkan saat ini.Hybridizaton telah memainkan peran dalam evolusi Siganidae, sebagaimana dibuktikan oleh perbandingan mt DNA sitokrom b dan n DNA data internal ditranskripsi spacer 1 berurutan. Ada bukti dari kawin silang antara S. guttatus dan S. lineatus, serta antara S. doliatus dan S. virgatus.

Spesies

Seperti disebutkan di atas, beberapa spesies dianggap diduga aktif kawin bahkan sampai hari ini mungkin menjamin penggabungan sebagai spesies tunggal. Hal ini berlaku untuk Spinefoot putih tutul (S. canaliculatus) dan Spinefoot berbintik-bintik (S. fuscescens), dan ke foxface blotched (S. unimaculatus) dan baronang foxface (S. vulpinus).

Atau mereka mungkin spesies yang sangat baru-baru ini berkembang yang belum mengalami garis keturunan lengkap, tapi biogeografi mereka menunjukkan bahwa masing-masing kelompok hanya morphs warna dari satu spesies.

Di sisi lain, Spinefoot Blue-spotted morphologyically beragam (S. corallinus) mungkin mewakili lebih dari satu spesies, individu berwarna jeruk ditemukan di bagian utara, sedangkan yang kuning terjadi di selatan, dan dua ini mungkin benar-benar parapatrik.

Beberapa spesies Spinefoot memiliki sengatan yang sangat menyakitkan pada setiap barbs mereka, tetapi beberapa ikan dari sepesies mereka merupakan makanan yang baik. untuk di konsumsi.

Ikan Baronang | seputarikan | 4.5