1001 Cara Jitu Pembenihan Ikan Lele Dumbo

1001 Cara Jitu Pembenihan Ikan Lele Dumbo – Satu komoditas yang cukup populer di masyarakat adalah lele dumbo (Clarias gariepinus). Ikan ini berasal dari benua Afrika dan pertama kali dibawa ke Indonesia pada tahun 1984. Karena memiliki banyak keuntungan, menyebabkan, termasuk ikan lele dumbo yang paling mudah diterima masyarakat.
Pembenihan Ikan Lele Dumbo

 

Keuntungan ini termasuk pertumbuhan yang cepat, memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan yang tinggi, rasanya enak dan kandungan gizinya cukup tinggi. Maka tak heran, jika kepentingan umum dalam budidaya lele dumbo sangat besar.

Philum Chordata, Kelas Pisces, Kelas Telestei, Ostariophysi Bangsa, Bangsa Anak Siluridae, Suku Claridae, Marga Clarias gariepinus dan jenis Clarias.

Bentuk tubuh memanjang, agak bulat, pipih kepala, tidak bersisik, memiliki 4 pasang kumis, mulut besar, warna abu-abu menjadi hitam. Lele dumbo ditemukan di rawa-rawa dan sungai di Afrika, terutama di dataran rendah sampai sedikit payau. Ikan ini memiliki alat bantu pernapasan tambahan yang disebut abrorescent, sehingga mereka dapat hidup di air oksigen yang rendah.

Cara-cara yang Harus di Lakukan Pada Saat Pemijahan Lele Dumbo

Lele dumbo termasuk ikan karnivora, tetapi pada usia remaja lebih omnivora. Induk lele dumbo sudah dapat dibudidayakan setelah usia 2 tahun dan dapat bertelur sepanjang tahun.

Tanda-tanda Betina tua: tubuh pendek, ada dua lubang berbentuk bulat genital.

Tanda induk jantan: tubuh lebih panjang, memiliki bentuk memanjang lubang seks.

1. Sediakan Wadah Media Pemijahan

Menyiapkan Bak Pemijahan Bak digunakan hanya dengan ukuran 1 x 1,5 m – 2 x 3 m dengan tinggi 0,6-0,8 mtr, sebelum digunakan pertama kali dicuci dengan larutan KMN04 (Kalium Permanganat) dengan dosis 1 sendok teh dicampur dengan 3 liter air atau 5 g / m3 air, setelah itu larutan dibuang dan dibilas dengan bak air bersih.

Menyiapkan sebagai tempat menempelnya sel telur Ijuk Serat yang digunakan adalah serat halus sudah dipisahkan dari kasar, sebelumnya dicuci serat sebelumnya dan direndam dalam larutan Kalium Permanganat dan dijemur.

Menyiapkan air Pemijahan bak diisi dengan air hingga 30-40 cm, air yang digunakan adalah air jernih, bebas dari kotoran dan zat-zat yang mengandung bahan kimia seperti air klorin, tawas, air sabun, dll

2. Siapkan lele induk

Merawat lele Induk Pemijahan induk harus diberi pakan yang baik untuk menghasilkan bibit yang baik. Induk Lele setiap hari diberikan pakan daging bekicot, siput, ikan rucah / pelet. makan dilakukan pada pagi dan sore hari dengan dosis 10% dari berat total tubuh induk dipertahankan.

Khusus untuk pelet, tingkat protein yang diberikan di atas 30%. Induk memegang kolam dekat bak harus mudah untuk menangkap pemijahan, induk sebaiknya induk jantan dan betina ditempatkan terpisah

3. Memilih induk lele siap Pijah

Ciri-ciri Betinayang siap Pijah

Perut itu membesar dan lembut saat disentuh

Anal dan organ genital terlihat merah

Ciri-ciri induk jantan siap Pijah

Organ Genital (alat kelamin) memerah dan meruncing, panjang luar pangkal sirip ekor.

4. Proses Pembenihan Ikan lele Dumbo

Isi bak dengan pemijahan air jernih dan bebas dari bahan kimia hingga ketinggian 30-40 cm.

Masukkan serat yang sudah disiapkan sebagai tempat menempelnya sel telur untuk menutupi 80% dari permukaan air.

Masukkan lele induk yang telah dipilih / terpilih dalam rasio 1: 1 berat (artinya jika menggunakan betina seberat 1 kg, maka induk jantan juga harus 1 kg).

Proses pemijahan akan terjadi pada malam hari yang menandai pertama terjadi kejar-kejaran antara perempuan dan laki-laki di sekitar serat. Pemijahan terjadi ketika telur perempuan dan laki-laki sperma induk eject, terjadi pembuahan sel telur oleh sperma.

Amati pagi hari, jika telur telah melekat pada serat, induk ikan segera dipindah dan kembali ke pemeliharaan induk kolam.

5. Proses Inkubasi Telur

Siapkan seperti penetasan telur, membersihkan tangki pertama dengan Kalium Permanganat.

Isi bak air bersih hingga ketinggian 20-30 cm.

Amati telur, setelah 24-28 jam telur akan menetas, tergantung pada suhu air, semakin tinggi suhu air, semakin cepat telur menetas. Ikan larva penetasan telur hasil masih sangat kecil dan lemah, tubuh transparan dan bila dilihat dengan mikroskop akan terlihat masih mengandung kuning telur. Telur yang tidak dibuahi akan membusuk, sedangkan telur yang telah dibuahi berwarna kuning transparan.

Untuk memperbesar kualitas berhasil penetasan telur, harus didukung dengan aerasi menggunakan aerator yang bertujuan untuk meningkatkan tingkat oksigen yang terlarut didalam air.

6. Pemeliharaan Larva

Setelah usia telur kurang lebih 73 jam 3 hari selesai menetas, serat ijuk secara berangsur dinaikkan dari penetasan telur.

Kondisi larva ikan yang baru menetas masih sangat lemah, larva ini tidak memerlukan pakan tambahan dengan isi kuning keluar. Isi dari kuning telur akan habis setelah 4 hari menetas hari 5-6 setelah pemijahan, untuk mempertahankan angka kematian yang tinggi, aerasi masih melekat.

Memberikan umpan larva

Setelah isi kuning keluar, segera diberi makanan tambahan dari luar. Pakan yang diberikan harus sesuai dengan ukuran bukaan mulut. Mengingat pencocokan makanan tambahan adalah makanan alami atau pakan hidup plankton, satu atau kutu air yang lebih dikenal sebagai Daphnia sp.
Makanan bentuk lain dari cacing rambut / cacing sutra / tubifek dapat diberikan setelah usia 11 hari. Pemberian larva pakan semacam ini diberikan adlibitum. Jika semua pakan di atas tidak tersedia, penyediaan yang telah direbus kuning telur dapat juga diberikan, mengingat pada saat pagi dan sore dengan dosis 1 poin menjadi 5.000 larva.
Usia ; jika benih telah mencapai 1 bulan, diberikan pakan pelet  dapat digiling atau di blender dengan dosis 3-5% dari berat total benih yang dipelihara untuk mendapatkan ukuran benih 5-8 cm setelah pemeliharaan diperlukan untuk 45 hari, untuk mendapatkan ukuran benih 8-12 cm saat pemeliharaan yang diperlukan adalah 60 hari. Jika kita menjaga bibit telah mencapai ukuran di atas, benih siap untuk dibawa ke kolam pembesaran.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemeliharaan benih diperlu adalah kualitas air. Rentang direkomendasikan kualitas air adalah:

Suhu                          = 22-30 0C,

PH                              = 6,5-8,5,

Oksigen terlarut      = 3 ppm,

Ketinggian air         = 25-30 cm,

 

Penggantian wadah air pemeliharaan mutlak harus dilakukan dengan pandangan kondisi air, ketika terlalu tebal dan kotor, air harus diganti.

Baca Juga :

Penggantian mekanik air adalah air yang berkurang secara bertahap, meninggalkan sekitar ¼ nya, lalu tambahkan air baru sampai kedalaman air normal. Baca Juga Cara Pemijahan Ikan lele Sangkuriang
1001 Cara Jitu Pembenihan Ikan Lele Dumbo | seputarikan | 4.5