Ikan Singa

Ikan LionFish (Pterois)

Ikan LionFish (Pterois)
Ikan LionFish (Pterois)

Seputarikan Pterois, umumnya dikenal sebagai lionfish, adalah genus ikan laut berbisa kebanyakan ditemukan di Indo-Pasifik. Pterois ditandai dengan warna mencolok peringatan dengan warna merah, putih, krem, atau hitam band, sirip dada mencolok dan sinar sirip runcing berbisa. Pterois diklasifikasikan menjadi beberapa spesies yang berbeda, namun Pterois radiata, Pterois Volitans dan Pterois mil yang paling sering dipelajari. Pterois adalah ikan akuarium yang populer. 


Pterois dalam kisaran Atlantik dari 5 cm menjadi 45 cm  panjang, berat dari 25 gram menjadi 1,3 kilogram Mereka juga dikenal karena keindahan hiasan mereka, duri berbisa dan tentakel yang unik. lionfish Juvenile memiliki tentakel yang unik terletak di atas soket mata mereka yang bervariasi dalam fenotipe antar spesies. Hal ini menunjukkan bahwa evolusi tentakel ini berfungsi untuk terus menarik mangsa baru. 



Biology


Pterois bisa hidup 5-15 tahun dan memiliki hungan dengan pasangan dan perilaku kompleks. betina mengeluarkan dua cluster telur, yang dapat berisi sebanyak lima belas ribu telur. Studi pada kebiasaan reproduksi Pterois . telah meningkat secara signifikan dalam dekade terakhir Semua spesies aposematic: mereka memiliki warna mencolok dengan kontras garis-garis dan penggemar luas memproyeksikan Duri, iklan kemampuan mereka untuk mempertahankan diri.

Karalteristik


Lionfish dikenal karena sirip berbisa mereka, sebuah fitur yang jarang di antara ikan laut di terumbu karang Pantai Timur. Potensi racun mereka membuat mereka menjadi predator bagi ikan kecil yang sangat baik dan paling tidak di sukai bagi para nelayan karena ikan ini beracun bagi nelayan dan penyelam. Pterois racun yang dihasilkan.

Inotropik negatif dan efek kronotropik saat diuji di kedua katak dan hati clam dan memiliki efek menyedihkan pada tekanan darah kelinci. hasil ini dianggap karena pelepasan oksida nitrat. pada manusia, 


Pterois racun dapat menyebabkan efek sistemik seperti rasa sakit yang hebat, mual, muntah, demam, kesulitan bernapas, kejang, pusing, kemerahan pada daerah yang terkena, sakit kepala , mati rasa, mulas, diare, dan berkeringat. Jarang, sengatan tersebut dapat menyebabkan kelumpuhan sementara dari anggota badan, gagal jantung dan bahkan kematian.

Kematian sering terjadi pada anak-anak yang sangat muda, orang tua, orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau mereka yang alergi terhadap racun mereka.
 
Efek Racun

Racun mereka jarang fatal bagi manusia yang sehat, tetapi beberapa spesies memiliki cukup racun untuk menghasilkan ketidaknyamanan ekstrim selama beberapa hari. Namun, Pterois racun bahaya bagi korban alergi karena dapat mengalami anafilaksis, kondisi yang mengancam serius dan sering hidup yang membutuhkan perawatan medis darurat.

Reaksi alergi parah Pterois racun termasuk nyeri dada, kesulitan bernapas yang parah, penurunan tekanan darah, pembengkakan lidah, berkeringat, hidung meler, atau bicara cadel. Reaksi ini bisa berakibat fatal jika tidak diobati.

Ikan Singa | seputarikan | 4.5